6 Langkah Sukses Sourcing Product  

6 Langkah Sukses Sourcing Product  

Tidak sesederhana menemukan produk yang bagus dan meletakkannya di toko Anda ketika datang ke sumber produk baru. Namun, pedagang dapat mengambil langkah-langkah untuk membuat proses berjalan lebih lancar.

1. Lakukan riset tentang produk Anda.

Pengecer harus terlebih dahulu dan terutama memahami produk. Riset pasar penting untuk sukses; memperoleh produk tanpa melakukan penelitian yang tepat adalah resep untuk bencana. Penelitian yang dibutuhkan pengecer harus beragam. Ini dapat mencakup hal-hal seperti:

  • Menyimpan data. Apakah ada cukup minat untuk mendorong penjualan dan pertumbuhan di toko ritel Anda secara keseluruhan? Atau akankah produk tertentu bekerja lebih baik untuk toko tertentu?
  • Permintaan konsumen. Apa yang konsumen Anda minta? Apa yang mereka bicarakan di media sosial? Apa kekhawatiran mereka dalam survei? Umpan balik seperti apa yang Anda dapatkan melalui saluran yang berbeda? Topik apa yang paling menarik perhatian mereka? Dan, menautkan kembali untuk menyimpan data, bagaimana sebenarnya apa yang mereka katakan dibandingkan dengan apa yang mereka beli?
  • Tren. Apa yang sedang tren dalam kategori produk, dan perusahaan mana yang tampaknya menangani tren ini? Apakah tren ini menyeberang ke kategori lain?

Dengan informasi ini di tangan, pembeli dapat membuat keputusan yang lebih tepat ketika tiba saatnya untuk memulai kontak dengan pemasok. Semakin banyak pembeli tahu tentang produk yang dia inginkan, semakin baik hasilnya.

2. Hubungi pemasok potensial di mana pun

Sebelum menghubungi pemasok, ketahui persis apa yang Anda, sebagai pembeli, butuhkan. Ya, bagian dari ini adalah melakukan penelitian pada produk, seperti yang disebutkan di atas. Tetapi bagian lainnya adalah mengetahui apa yang Anda inginkan dari kontak awal dengan pemasok ini. Apakah Anda mencari informasi? Untuk sampel? Produk tertentu? Mengetahui hal itu, dan bersikap terbuka tentang kebutuhan Anda, akan membantu proses berjalan lancar.

Langkah ini juga di mana pembeli menggunakan kontak mereka dari pameran dagang, menjangkau pemasok yang pernah mereka temui atau hubungi. Ini juga merupakan saat ketika mereka dapat terlibat pada platform seperti RangeMe, karena RangeMe menyederhanakan proses sehingga pembeli dapat meneliti produk dan dengan mudah menjangkau pemasok di satu tempat.

3. Minta sampel

Apakah Anda akan menguji drive mobil tanpa membelinya? Tidak. Sebagai pembeli eceran, Anda tidak akan menempatkan produk di toko Anda tanpa mengambil sampelnya. Saat menghubungi pemasok, bagian dari permintaan harus berupa sampel sehingga Anda bisa mendapatkan umpan balik dari anggota tim, melihat produk dari dekat dan pribadi, dan melihat bagaimana pemasok menangani transaksi pertama ini sebelum Anda membuat keputusan apakah akan memasukkannya ke dalam produk campuran. Meminta sampel adalah bagian penting dari strategi sumber Anda dan cara yang baik untuk menguji kualitas produk.

4. Pilih pemasok untuk menjalankan pesanan secara uji coba

Setelah pembeli eceran menemukan produk yang menunjukkan potensi, pesan uji coba untuk produk tersebut. Ini bisa berarti pembeli meminta sejumlah unit untuk diuji coba di seluruh rantai ritel, atau ini bisa berarti produk sedang diuji hanya di toko tertentu. Pembeli dapat memilih untuk hanya menguji coba produk tertentu dari keseluruhan lini pemasok, daripada lini produk secara keseluruhan.

Pembeli harus menetapkan parameter dan indikator kinerja utama di sekitar uji coba, termasuk berapa lama uji coba akan berjalan, rasio penjualan, dan umpan balik konsumen, misalnya.

5. Evaluasi pemasok

Apakah pembeli memilih untuk maju atau tidak dengan pemasok dan membentuk hubungan jangka panjang sangat bergantung pada bagaimana kinerja pemasok selama uji coba. Memiliki parameter yang disebutkan di atas akan membantu pembeli eceran mengevaluasi pemasok dengan lebih baik saat uji coba berakhir. Apakah produk memenuhi tujuan yang diharapkan? Apakah kinerjanya berlebihan atau kinerjanya buruk? Bagaimana itu diterima di toko-toko?

Selain pertanyaan tersebut, pembeli ritel perlu mengajukan pertanyaan tentang hubungan dengan pemasok. Apakah mereka tepat waktu dan jelas dalam komunikasi mereka? Apakah pengiriman tiba tepat waktu dan dengan produk dan jumlah yang tepat? Dimana produk utuh ketika mereka tiba di toko? Apakah biaya yang dikutip tepat sasaran?

Rincian ini dapat membuat atau menghancurkan hubungan pembeli-pemasok. Dan jika pembeli memilih untuk tidak menjalin hubungan dengan pemasok, umpan balik yang jujur dan konstruktif dapat membantu untuk memahami mengapa hubungan tidak berlanjut.

6. Pertahankan opsi pemasok lain!

Bisnis menggabungkan, atau membubarkan sepenuhnya, persediaan bisa sulit didapat, atau terkadang kualitas produk turun. Hal-hal ini diharapkan dari pemasok di dunia CPG yang luas, di mana tren dan produk dapat berubah sesering angin. Dan ketika konsumen berharap untuk selalu melihat produk di rak dan tiba-tiba tidak, itu bisa menjadi pukulan besar, mengguncang kepercayaan konsumen pada pengecer.
Ya itu tadi kita sudah membahas tentang apa saja yang harus Anda lakukan untuk Sourcing Product, jika anda mengalami kesulitan dalam menemukan pemasok yang tepat, kamu bisa memanfaatkan jasa Asta untuk men-Sourcing  produk yang Anda inginkan, kami memiliki tim Sourcing yang siap manjalani tugas pencarian produk Anda. Info lebih lanjut kunjungi www.astacipta.com

Digital Team

See all author post

Leave a Reply

astaproc banner
Introducing Astacipta Procurement Platform

Our new feature that will grow your business

© 2019 PT Asta Bumi Cipta

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Ut elit tellus, luctus nec ullamcorper mattis, pulvinar dapibus leo.